Monday, November 16, 2009

Mudik yang melelahkan

Mudik kemaren mungkin bisa dikatakan mudik yang paling melelahkan. Gimana gak lelah, lha wong ada aja masalah saat sebelum mudik dan saat perjalanan mudik. Meski pada hari jum'atnya sudah membuat rencana dengan matang. Hari jum'at saya merencanakan kalau hari sabtunya akan berangkat lebih pagi dari biasanya, supaya tidak terlalu kepanasan di perjalanan.

Hari sabtu akhirnya saya bisa juga bangun pagi (hehe... biasanya seh tiap hari bangun jam 6 an gitu). Setelah bangun tidur mulai deh bersih bersih rumah dulu trus persiapan berangkat mudik. Bersih bersih sudah beres, packing sudah beres, saatnya untuk mandi. Sebelum mandi, saya hidupkan dulu pompa air untuk mengisi tandon air. Kerjaan rutin tiap hari harus ngisi tandon buat keperluan air mandi cuci dan minum. Baru aja beberapa menit... clep... listrik mati. Walah... saya lupa kao ternyata hari sabtu ada jadwal pemadaman bergilir di daerah saya. Untung saja air di tandon udah dapet separuh. Lumayan cukup lah buat keperluan sampai sore atau sampe listrik nyala kembali. :D

Setelah semua beres dan mau berangkat, gak taunya ban sepeda motor bagian depan yang mau saya pakai buat mudik kempes. :( Padahal malamnya ban nya gak ada masalah. Kenapa ya? (pikir saya). Akhirnya saya keluarkan sepeda dari garasi rumah dan saya bawa ke bengkel terdekat untuk mengisi angin pada ban depan motor saya. Sambil jalan saya dorong motor nya sampe ke bengkel. Sesampainya di bengkel, lalu saya minta montirnya untuk mengisi angin pada ban depan motor saya. Akhirnya beres juga... dan akhirnya saya pulang ke rumah kembali untuk menjemput istri saya. Sesampainya di rumah saya melihat istri saya sudah siap untuk berangkat mudik. Saya bantu istri saya membawakan barang-barangnya. Tetapi masalah datang lagi, ternyata ban yang saya pompa tadi kempes lagi. hiks...hiks... yakin banget deh kalo ini memang ban nya yang bocor. Tanpa pikir panjang saya langsung saja bawa kembali motornya ke bengkel untuk menambal ban yang bocor tadi.

Di bengkel ternyata pasiennya juga banyak, jadi nunggu lumayan lama sampai dapat giliran ban motor ditambal sama montirnya. Setelah lama menunggu akhirnya giliran ban motor saya yang di tambal. Saat di cek ternyata bocor yang di temukan banyak banget. aaarrrgggghhh...!!!! Terpaksa deh harus ganti ban dalam. Tapi sialnya, stok ban dalam di bengkel tadi udah habis. Jadinya nunggu lagi deh sampai dibelikan ban dalam di toko terdekat. :( Setelah nunggu sampai jam setengah 12 siang, akhirnya selesai juga motor saya di perbaiki. Dan saya pulang ke rumah.

Sekitar jam 12 siang saya baru berangkat dari rumah untuk mudik ke kampoeng tempat tinggal istri saya. Di perjalanan dari berangkat sampai mau masuk kota jember tidak ada hujan sama sekali, jadinya terasa panas menyengat. Tapi waktu perjalanan udah tinggal 2 kilo meter lagi atau saat memasuki kota jember, tiba tiba turun hujan lebat. Haduh... untung aja dari rumah sudah bawa jas hujan. Akhirnya pada jam 3 sore saya dan istri sampai di rumah jember dengan selamat. Meski mengalami perjalanan yang melelahkan.

1 comment: